Ribuan protes di Portugal untuk menuntut upah yang lebih tinggi, membatasi harga pangan Oleh Reuters




Oleh Sergio Goncalves dan Miguel Pereira

LISBON (Reuters) – Ribuan pengunjuk rasa memenuhi pusat kota Lisbon pada hari Sabtu untuk menuntut upah dan pensiun yang lebih tinggi, serta intervensi pemerintah untuk membatasi harga pangan yang melonjak yang mereka katakan mencekik anggaran yang sudah ketat.

Pekerja logam Paula Gonçalves, 51, mengatakan orang-orang “memprotes upah rendah, kegentingan dan lebih banyak keadilan” bagi para pekerja.

“Kami, para pekerja, adalah yang menghasilkan, kami memberikan semua yang kami miliki … dan keuntungannya semua untuk majikan dan tidak ada apa-apanya untuk kami,” katanya.

Portugal adalah salah satu negara termiskin di Eropa Barat dan data resmi menunjukkan bahwa lebih dari 50% pekerja Portugis berpenghasilan kurang dari 1.000 euro ($1.067) per bulan tahun lalu, sedangkan upah minimum hanya 760 euro per bulan.

Menurut data Eurostat, upah minimum di Portugal – diukur dalam paritas daya beli dan bukan pada harga saat ini – pada tahun 2023 adalah 681 euro per bulan, terendah ke-12 dari 15 negara Uni Eropa yang memiliki upah minimum. Dibandingkan dengan 726 euro di Polandia, 775 euro di Yunani atau 798 euro di Spanyol.

Serikat payung terbesar Portugal, CGTP, yang menyerukan protes, menyerukan agar upah dan pensiun segera dinaikkan setidaknya 10% dan ingin pemerintah memberlakukan batasan pada harga makanan pokok.

Menteri Ekonomi Portugal Antonio Costa Silva pada hari Jumat mengesampingkan intervensi pemerintah untuk membendung kenaikan harga pangan, melihat pasar sebagai mekanisme penetapan harga terbaik.

Pada 1 Januari, gaji pegawai negeri naik rata-rata 3,6% dari level 2022 dan gaji sektor swasta tumbuh 5,1%, sementara pensiun naik maksimal 4,83%, menurut data pemerintah.

Inflasi Portugis melambat menjadi 8,2% di bulan Februari dari 8,4% bulan sebelumnya. Harga produk makanan yang tidak diolah, seperti buah dan sayur, melonjak 20,11%.

Setahun setelah Perdana Menteri Sosialis Antonio Costa memenangkan mayoritas di parlemen, dia menghadapi protes jalanan dan pemogokan oleh guru, dokter, pekerja kereta api, dan profesional lainnya.

“Setiap kali saya pergi ke supermarket, saya melihat bahwa (harga) produk naik sedikit lebih banyak setiap hari dan upah tidak mengikuti… sangat mendesak untuk membatasi kenaikan biaya hidup,” kata Ana Amaral, 51 , asisten administrasi rumah sakit.

($1 = 0,9376 euro)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Solverwp- WordPress Theme and Plugin